Tentang Softlens

Saturday morning. Mowniingg!~
Hari ini salah satu sahabat dekat sejak SMP yang kuliah di ITS yang namanya Frieska --- si magnae (udah S.T. sih sekarang) mau melakukan test kerja di sini, di UGM. Biasa kalo anak gadis sleepover, alias bobo bareng pasti deh malemnya tuh rumpik. Kepo profil fb orang, diketawain. Liat foto profil orang, diketawain. Liat nama alay, diketawain. Dasarnya aja gue sama Frieska gak ngaku kalo alay aja. Alay teriak alay. 

Ini bocah lagi seneng-senengnya belajar makeup. Gue pada dasar seneng sih makeup, coba-coba ini itu semacam muka itu kanvas kali ye. Tapi gue paling suka eye-makeup. Kenapa? Karena makeup mata ini paling banyak variasinya dan 'ngangkat' banget. Kenapa? Kepo amat sih, maksudnya ngangkat tuh, karena mata gue sipit dengan kelopaknya yang kecil dan cenderung bikin terlihat sayu. Dan warna-warni dengan variasi bentuk-bentuk yang unik itu bikin gue tertarik. Cuma ya disesuaikan sama event, yang Bukan, gue kali ini bukan mau ngomongin jenis-jenis eye makeup atau berbagi tutorial eye makeup, mungkin lain waktu. 

Gue termasuk wanita pemakai. Pemakai kacamata (maaf, punctuationnya gak enak).  Bentuk wajah gue bikin kacamata (walaupun udah frameless) frame nya nabrak kerudung. Jadi penyelesaian paling mudah gue beralih pake softlens sekitar dua tahun ini sejak minus beranak pinak. Sebagai anak gadis tunggal, ofc apapun yang gue lakuin selalu mendapat sorotan orang tua gue. Lebay. Emang iya sih, pemakaian softlens harus hati-hati, pilih-pilih, dan nomor satu harus bersih. Telaten sih intinya. 

Berikut bahaya penggunaan softlens buat mata kita:

1. Iritasi. Ini hal paling common buat pengguna softlens. Apalagi buat yang banyak aktifitas outdoor ataupun memang matanya kering. Bahkan saat mendaki bukit gue pernah pake softlens, dua kali, dan dua duanya langsung kotor, udah dibersihin juga tetep dan iritasi hasilnya. Mata bisa terkena iritasi karena debu yang menempel di softlens yang bikin gak nyaman/seperti terganjal apalagi kalau jarang dibersihkan (cuma direndam), pemakaian softlens yang terlalu lama, softlens expaired dan mata kering. Kesalahan-kesalahan pemakaian ini sering terjadi, bukan berarti karena common hal ini gak berbahaya, ini bisa berbahaya banget, dulu sih ada teman yang iritasi sampe bagian putih matanya merah semua, kalo ini udah di bawah penanganan dokter. 

2. Softlens yang robek. Kalau robeknya saat sedang dibersihkan/dicuci sih gue cukup sering, nah yang berbahaya kalo softlens robek di dalam mata. Terkadang kita khilaf saat membersihkan softlens, contohnya membersihkan softlens terlalu kuat, membersihkan softlens sambil menonton drama korea (okay, that was me), softlens sudah dekat masa expired, softlens digunakan saat tidur/ketiduran (oke, terkadang), dan pemakaian softlens dalam keadaan temperature yang terlalu panas. Pemakaian softlens saat tidur/ketiduran (that was me again) bahaya banget, karena softlens bisa bergerak-gerak di dalam mata saat kita tidur hasilnya kornea kita bisa lecet atau dikarenakan softlens yang bersifat menyerap air mata kita jadi kering dan pasti sulit dicopot nantinya sehingga bisa meninggalkan bekas sobekkan fragmen terjebak di mata kita. Pemakaian softlens saat udara panas juga berbahaya, yang pernah gue denger sih softlens yang berasal dari plastik dan karet ini bisa meleleh di dalam kornea kita.

3. Softlens yang 'menjebak' darah. Pemakaian softlens yang terlalu ketat dan atau terlalu besar diameternya juga berbahaya. Jangan pilih yang terlalu besar atau terlalu kecil buat mata kita. Contohnya, mata gue cenderung kecil dan korneanya juga cenderung kecil. Ketika menggunakan softlens dengan diameter 15mm akan terlihat banyak sisa karet dari softlens itu di luar diameter kornea. Nah, sisa karet ini yang bisa menjepit darah di mata. 

4. Infeksi kornea mata. Infeksi ini kayanya tingkat akutnya iritasi mata, well dekat dengan kebutaan. Infeksi kornea ini bisa disebabkan oleh semua hal di atas yang tidak ditindak lanjuti dan tidak menghentikan penggunaan softlens. Penggunaan softlens yang tidak dirawat dengan baik, bersih, dan hati-hati penyimpanannya juga bisa menyebabkan bakteri dan jamur bersarang di softlens. Kalau iritasi tadi yang memerah adalah bagian putihnya, untuk iritasi lebih lanjut yang memerah bisa di sekitar kornea saja ini yang terjadi pada saya dulu, dan bisa yang memerah bagian hitamnya atau korneanya saja. 


Menggunakan softlens serem setelah membaca yang di atas? Iya, serem, makanya hati-hati, kalau gak telaten mending jangan. Berikut cara pemilihan dan perawatan softlens:

1. Sebelum memilih dan membeli softlens (yang tentunya dibayar dulu nanti mbaknya marah), pastinya periksa dahulu minus atau silinder kita lalu dikonsultasikan ke dokter spesialis mata. Karena gak semua mata cocok memakai softlens, ada yang matanya memang kering, ada yang matanya alergi. Menempeli mata kita dengan benda asing seperti softlens, tentu kalau matanya sensitif ini bahaya sekali.

2. Ada tigas jenis softlens, softlens untuk mata normal (plano), softlens untuk mata minus yang sering kita jumpai, dan softlens silindris untuk mata silinder. Softlens normal sih warna-warni biasanya untuk gaya-gayaan doang. Sedangkan, softlens untuk mata silinder harganya jauh lebih mahal dan tidak tersedia untuk semua derajat silinder mata.

3. Softlens yang umum adalah softlens untuk mata minus. Tersedia ukuran 14mm, 14.2 mm, 14.5 mm, 15 mm sampai 22 mm. Kalau mata kamu kecil atau normal pakai yang 14 mm sepertinya sudah cukup. Jangan memilih diameter terlalu besar kalau mata kamu kecil

4. Mata gue kecil, pingin terlihat besar. Memilih softlens yang berukuran terlalu besar atau terlalu kecil selain bikin gak nyaman juga berbahaya. Hal ini bisa disiasati dengan memilih warna softlens yang gelap. Misalnya, warna cokleat, warna soft, warna abu-abu, dan warna hitam. Hal ini juga berlaku untuk pemilihan softlens untuk kulit gelap. Gue sendiri memilih softlens warna cenderung gelap biasanya cokelat, abu-abu, hijau baby, hijau soft, dan coklat soft dengan pinggiran tanpa ornamen/bulat polos dan diameter 14mm - 14.2 mm. Pernah sekali coba pake yang pinggirannya berornamen dengan diameter 15 mm, gak nyaman. 

5. Jangan terlalu sering mencoba-coba softlens, apalagi bertukar-tukaran softlens, bakterinya bisa joinan. Apalagi cekungan mata orang berbeda-beda.

6. Kalau mata kanan dan kiri mempunyai minus yang berbeda dan hanya berbeda 0.25, kalau gak mau beli dua pasang softlens bisa disiasati dengan memilih minus yang paling rendah dari mata kamu. Mirip dengan pemilihan kacamata, kacamata dengan minus yang dipaksakan bisa justru menambah 'peranakkan' minus jadi saya sering menggunakan kacamata dengan minus 0.25 di bawah minus asli karena mata yang sedang lelah juga berpengaruh pada saat pengukuran.

7. Perhatikan kadar air pada kotak softlens. Kadar air softlens rendah (lebih kecil dari 40%), softlens kadar air sedang (40% - 60%), dan softlens kadar air tinggi (di atas 60%). Kadar air yang dimaksud adalah air yang diserap oleh softlens. Lebih nyaman untuk menggunakan softlens berkadar air rendah karena mengurangi penyerapan air di permukaan mata. Karena saat mata kering, softlens akan menempel pada kornea yang menyebabkan sulit untuk dilepas.

8. Perhatikan BC softlens. BC ini maksudnya kecekungan sotlens. Kalau diperhatikan kornea kita agak sedikit lebih menonjol dibanding sekitarnya. Nah, di sinilah kita meletakkan softlens kita sehingga tidak bergeser. BC yang paling banyak digunakan produsen adalah sebesar 8.6 mm.

9. Ketebalan softlens. Softlens tipis akan lebih lembut dan nyaman digunakan, namun harus sangat hati-hati saat mencucinya karena mudak sobek juga. Gue pernah menggunakan softlens dengan diameter 15 mm tapi tipis sehingga tetap nyaman digunakan, walau sempet terjadi alergi yang bikin kantung mata sebelah kanan membengkak dan nyeri pada saat awal pemakaian.

10. Masa kadaluarsa softlens. Masa kadaluarsa softlens ada yang 3 bulan, 6 bulan, sampai 1 tahun. Lebih baik memilih yang masa kadaluarsanya pendek atau ketika softlens mulai tidak nyaman atau mengganjal saat digunakan walau sudah dicuci, lebih baik diganti saja. Gue pun gak pernah pake softlens sampai tepat tanggal kadaluarsa.

11. Mata yang kering. Untuk mata yang mudah kering dan mudah alergi, lebih baik tidak menggunakan softlens sebab yang sudah saya jelaskan di atas.

12. Lama penggunaan softlens. Softlens dianjurkan tidak digunakan lebih dari 6 jam, jika sudah 6 jam lebih baik dilepas dan direndam dengan larutan pembersih softlens selama kurang lebih 20 menit. 

13. Larutan pembersih softlens. Larutan ini untuk mencuci softlens, merendam softlens, terkadang ketika mata terasa kering gue meneteskan mata dengan larutan ini, JANGAN gunakan larutan ini untuk menetesi mata yang sedang tidak menggunakan softlens. Larutan ini memiliki masa kadaluarsa 3 bulan. Jika sudah 3 bulan, ganti cairan.

14. Mencuci tangan dan membasahi jari sedikit saat akan menggunakan atau melepas softlens. Baik bersih dari kotoran ataupun minyak-minyakkan dan makeup. Gak mau kaan softlens nya kotor sehingga bikin gak nyaman?

15. Bersihkan softlens dan rutin ganti air rendamannya. Membersihkannya jangan terlalu kencang. Gue pernah dapet tips juga dari teman, membersihakn softlens yang benar-benar terasa kotor. Cuci bersih tangan dilap sampai tangan kering, cekungkan telapak tangan dan tuangkan cairan pembersih softlens sampai melebihi ketinggian rendaman softlens, taruh softlens dan bersihkan perlahan. Karena telapak tangan yang lembut mengurangi terlukanya softlens.

16. Jangan menggunakan softlens yang sudah robek WALAUPUN sedikit. Sobekkan softlens bisa terperangkap di dalam mata. 

17. Kalau wanita, sebelum memasang softlens ada baiknya mencuci muka/menggunakan cleanser dan toner terlebih dahulu baru memasang softlens lalu mulai menggunakan makeup. Ketika akan membersihkan makeup kebalikkannya, copot softlens terlebih dahulu baru membersihkan wajah dari makeup.

18. SELALU bawa cairan pembersih softlens, terutama jika kamu sering beraktfitas outdoor, di tempat berasap, maupun AC. Contohnya gue, setiap keluar sehabis nyetir dengan wajah yang terpapar AC mobil mata terasa sedikit perih dan kering, tetesi mata dengan cairan pembersih softlens.

19. Selain cairan pembersih softlens, bawa juga cairan pembersih mata (tapi yang ini jangan terlalu sering digunakan yaa), tempat/wadah softlens (bisa beli yang unyu di mall jadi suka bawanya :3), dan kacamata. Just IN CASE.

20. Kalau matanya normal atau merasa masih bisa melihat jelas tanpa bantuan lensa, lebih baik dirawat dan tidak menggunakan softlens buat gaya-gayaan. Sebisa mungkin gunakan kacamata saja jika dirasa perlu. :)


Softlens memang penunjang sekali bagi yang bermata kecil, sayu, dan penggunaan eye makeup. Kalau dirasa perlu sebagai penunjang sebaiknya jangan terlalu sering, jangan terlalu lama, dan telaten, yaa girls ;)

Sumber: pengalaman pribadi ;)

8 komentar

  1. wah pake softlens ribet bener yahh..
    mending kaca mata aja deh biarpun klah penampilan tapi gak ribet hehehe :))

    ReplyDelete
  2. Pengen nyoba pake, tapi takuut..
    Huuft :(

    ReplyDelete
  3. Saya pengguna softlens krn mata minus dan tidak nyaman saat berkacamata. Saya akn lebih memilih tidak menggunakan softlens kalo mata normal. Selain perawatan rada ribet & mesti kluar cost jg.
    Utk yg mau memakai softlens boleh aj utk acara trtentu & yg pntg telaten

    ReplyDelete
  4. terimakasih sudah share pengetahuan tentang softlens nya.

    coba cek di spexsymbol online yang jual softlens murah

    ReplyDelete
  5. Hai. Km dulu kena iritasi kornea terus mengatasinya gimana? Ciri2nya gmn wkt itu? Terimakasih

    ReplyDelete
  6. Artikel yang cukup menarik dan bermanfaat. Sebagai pengguna softlens baru, saya bisa tau lebih banyak hal, terima kasih.
    Tapi ada pertanyaan, untuk poin 13 dan 18 sepertinya berkebalikan. Yang benar apakah cairan pembersih softlens boleh untuk tetes mata atau tidak?

    ReplyDelete
  7. Saran aja, buat kalian yg mata minus kecil pake kacamata aja, kalo mata minusnya udah banyak seperti 5 keatas sebaiknya pake softlens tapi untuk bberapa acara atau pekerjaan tertentu, pengalaman ngelamar kerja gak diterima karna pake kacamata, awalnya emang susah pakai softlens tp setelah bberapa hari lama kelamaan bisa udh terbiasa makainya, ttp jaga kebersihan aja ya

    ReplyDelete
  8. Maaf mau tanya, maksudnya masa pemakaian 6 bulan itu apa ya? Kita pake itu softlens selama 6 walaupun tanggal kadaluarsanya masih lama?

    ReplyDelete